Social Icons

.

02 June 2012

Kenapa bacaan dalam solat direndahkan dan dikeraskan?

Firman Allah Taala: “Dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam solatmu dan janganlah pula merendahkannya” (al-Isra’:110).

Selepas turun ayat ini, maka Rasulullah s.a.w. merendahkan bacaan baginda di dalam solat Zohor dan Asar, kerana baginda khuatir akan ejekan dan cemohan kaum musyrikin. 

Di dalam solat Maghrib pula, baginda mengeraskan bacaan kerana ketika itu kaum musyrikin sedang sibuk makan. Manakala di dalam solat Isyak dan Subuh, baginda mengeraskan bacaan kerana ketika itu mereka sedang nyenyak tidur. 

Peristiwa di atas adalah ketika permulaan dakwah Islam, untuk mengelakkan perkara yang tidak diingini dari kaum musyrikin. 

Manakala di dalam solat Jumaat dan solat Hari Raya pula, bacaan dikeraskan kerana dua solat ini disyariatkan setelah berada di Madinah. Ketika itu kekuatan kaum musyrikin sudah kian lemah. Islam sudah mempunyai kekuatannya. 

Walaupun keadaan sekarang berbeza dengan keadaan semasa permulaan Islam dahulu, namun hukum ini tetap berjalan sehingga bila-bila. Itu termasuk sunnah perbuatan Rasulullah s.a.w. (sunnah fi’liyyah).


Juga sebagai memperingati sejarah awal penyebaran Islam dan sebagai tanda kesyukuran atas nikmat Allah yang melepaskan kaum muslimin pertama di Makkah dari penderitaan dan kemudian memberi kemenangan dan kekuatan kepada mereka.


Sekian, wallahu’alam. 

0 komen:

Post a Comment

Terima kasih di atas komen yang diberikan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Blog-blog ceria

PENAFIAN

Laman web ini dan bahan yang disediakan "sebagaimana adanya" dan "sebagaimana tersedia", tanpa jaminan jenis apapun, sama ada tersirat atau tersurat mahupun dari segi undang-undang. Penulis tidak bertanggungjawab ke atas setiap kerugian atau kerosakan yang disebabkan oleh penggunaan setiap maklumat atau bahan yang diperolehi dari laman web ini.